6 Bulan Kami Kemarin

Yang namanya pilihan dalam hidup itu pasti ada. namanya juga manusia,memiliki akal, dipersilakan untuk memilih jalan hidupnya. Dan hampir bisa dipastikan tidak ada orang yang 100% bisa berhasil dengan pilihannya, minimal selalu ada halangan walau cuma kerikil kecil.

Menjadi ibu,mengasuh si kecil 6bulan terakhir ini, kurasakan pilihan pilihan hidup itu semakin banyak. Mungkin karena hidup yang dipikir bukan cuma hidup pribadi ya, tapi juga hidup anak terutamanya.

Tapi ibu juga harus fleksibel. We shouldn’t put our ego first than our baby’s need. Nggak ada kata harus dalam kamus ibu. Yg ada harus fleksibel.hehe..mbulet.

Pilihan seperti apa yang kumaksud? Wih banyak.. kusebutin aja yah plus bagaimana kita tidak boleh kaku dalam menyikapinya..

1. Stay home vs working mom
Pilihan saya : untuk saat ini jelas stay at home saja.
Alasan : ingin bisa full ngurus si kecil. Kalau “titip-titip” bisa rawan kena intervensi orang lain dalan pengasuhannya. Saya termasuk yang setuju bahwa tanggung jawab pengasuhan anak itu 100% dari orang tuanya. Bukan kakek nenek tante dll. Kalau saya tinggal bukan nggak mungkin kan kalau anak saya lebih banyak ngikut gaya kepengasuhan orang yang dititipin itu? Ibaratnya si ibu mungkin maunya mengajarkan bahwa 6 itu adalah 2×3, namun oleh yang mengasuh diajarinnya 6 adalah 4+2. Hasilnya mungkin sama 6 tapi apa yang sebenarnya ingin si ibu ajarkan (perkalian) jadi tidak tersampaikan.. kira-kira seperti itu.. lagipula masa iya kita nitipkan anak ke nenek kakeknya? Kalau cuma sebentar mungkin bisa. Tapi setiap hari? 8jam? Dari kecil sampai besar? Kasihan mereka. Seharusnya mereka istirahat malah repot urus cucu. Itu kalo yang memang ada effort ngurus. Lha kalo beneran ditinggal istirahat terus kan berabe juga kalo anak tau2 ngilang nggak ada yang tau gimana hayoh..gitu aja si..
Tapi saya sendiri tidak memungkiri saya ingin berkarya. Tapi itu nanti. Kerja saya saat ini adalah merawat masterpiece kecil ini.hehe.. Kasihan kalau saya harus bekerja sekarang, kasihan anak saya, kasihan kantornya, kasihan saya sendiri juga. Sama2 tidak mendapat perhatian maksimal..

2. Breastfeeding vs formula feeding
Dari awal sejak tahu mengenai ASI saya sudah sangat pro-ASI. Saat Gia lahir sudah IMD. Namun karena satu dan lain hal saya terpaksa melihat bayi kecil saya dimasuki susu formula…sedih sekali melihatnya sementara saya tidak mampu berdebat dan berbuat banyak. Rasa marah sedih kecewa campur.. pemberian susu sapi inj berlangsung hingga hari ke3 dan alhasil berdampak gia langsung terindikasi alergi protein sapi..sedihhh… kalau begini orang-orang yang dulu menyuruh/menganjurkan susu formula nggak ikut kena kan…hiks…
Daripada mangkel kesimpen melulu. Saya beberkan deh alasan si Gia sempet nyicipin susu sapi. Jangan ditiru ya buibu.. :
1. Ibu kurang edukasi mengenai cara menyusui sementara oleh bidan/perawat dibiarkan
2. (Kemungkinan) asi belum keluar – dipencet tidak keluar – baru-baru ini saya baru tahu bahwa kolustrum yang jumlahnya emang dikit itu sering disalah artikan asi belum keluar. Mudah-mudahan kolustrumku masih sempat terminum Gia walau sedikit..
3. Faktor lingkungan – desakan keluarga. Nggak pingin bicara banyak soal ini. Walau sebenarnya faktor ini yang paling dominan menentukan keberhasilan ASI saya rasa, tapi saya sungguh tidak ingin mendebat dan mengingatnya lagi. Saya berdoa saja semoga ikhtiar saya menjembatani kebutuhan anak dan patuh dengan orang tua tidak sia-sia. Aamiin…
4. Kecurigaan belum BAK , sampai saat rencana pulang dari rumah sakit tertahan sementara karena dikira bayi belum pipis – ini bidannya sendiri yang mencekoki bayi dengan sufor banyak banyak pakai dot. Kesel kan ya?
5. Bayi demam di hari ke3 kemungkinan karena
dehidrasi dan mulai agak kuning

Namun dengan bayi tetap dinenenkan pada ibu..bersyukur ada ibu mertua dan bulik yang pro asi dan membantuku membawa bayiku ke sisiku untuk kususui (karena saya diinfus dan masih lemah-..kalau tidak nggak tahu deh bakal bagaimana…
Hari ke2 baru asi terlihat memancar dan sejak hari ke3 asi full sampai sekarang. Mudah mudahan sampai 2tahun atau lebih..aamiin…moga2 alerginya Gia juga makin membaik..

3. Mpasi 6 bulan vs Mpasi dini
Well yeah lagi-lagi jadinya ASI nya Gia nggak bisa lulus cumlaude nih. Pada awalnya saya berniat memberi Mpasi di usia Gia setelah 180hari (kurleb 6bln kurang semingguan) sesuai panduan WHO. Tapi karena satu lain hal (utamanya adalah karena BB yg stagnan) akhirnya saya majukan jadi mulai makan usia 6bln kurang 2mggu an,ato kira2 umur 5,5 bulan. Hiyah…sempet galau juga tentang ini. Namun setelah mencari informasi dan bertanya2 berkonsultasi dsb akhirnya lagi2 saya harus mendahulukan tumbang Gia saat ini. Gapapa lah ya moga2 maju semingguan. Eh tapi seminggu sebelumnya uda icip2 juga ding. Sendulit2 gitu,ngliat respon anaknya.hehhee…upsss..

Tapi ini belum pro kontra lainnya yakni : Mpasi Instan vs Mpasi Homemade!!

Yang ini perjuangannya mirip dgn memberi asi vs sufor deh. Untuk saat ini saya masih berusaha memberi homemade dengan bumbu cinta untuk gia. Sederhana, saya nggak pingin gia jadi picky eater nantinya. Saya juga pingin gia tahu rasa bahan2 makanan alami biar nanti besar dia juga lebih suka yg alami bikin sendiri. Tapi bagaimana dengan lingkungan?? Lagi-lagi saya dihadapkan dengan posisi yang sama seperti dulu. Intinya harus kuat-kuatan argumen dan tahan kuping. Banyaaak sekali kendala. Mudah-mudahan selalu bisa memberi yang terbaik..

4. Clothdiaper vs disposable diaper
Pendidikan saya,dan skripsi saya jugaa,berbasis biologi dan pro go green. Setelah mengetahui tentang clodi a.k.a cloth diaper, saya beharap bisa sepenuhnya beralih pada si clodi ini. Udah beli 14pcs utk si cilik. Tapi karena saya yang kurang suka kalau membiarkannya memakai lebih dari 3jam,dan karena alasan praktis jadinya kalau pegi2 masih berpospak ria. Udah pernah nyoba pakai clodi saat kluar tapi emang rempong ciiin. Kalau nggak ada bantuan saya repot sekali. So..yaa….akhirnya nggak bisa full go green. At least saya berusaha…
Tapi bukan berarti saya biarin gia slebor pipis kemana2 gitu lhoo… saya memang masih mix dengan celana dan popok tali biasa. Tapi di popok tali nya saya selipin alas ompol yg dilipat. Jadi kaya semacam pembalut gt buat nahan BAK ato BAB nya biar nggak kemana2. Sekali pakai lo ya karena paling mentok biasanya rembes aja dikit. Tapi itu sangattt membantu. Pernah dulu dicibir keluarga. Saya memang cuma senyum. Tapi dalam hati saya ngilu, memangnya kalau nanti gia pipis pup kemana2 situ mau bantu (tiap hari) nyuciin dan bersihin? Nonsense. Jadi sebodo amat deh.

5. Gendongan vs stroller
Gendongan gia banyak dikasih kado. Stroller juga dipinjami. Seneng si. Dan saya sering bingung mau pakai yg mana.
Gia dulu (skr sih udah bisa duduk uda nggak terlalu rewel) tipe yang maunya digendong aje. Mimik bubuk digendong semua gendong. Saya kwalahan. Bukan karena apa, tapi jadi nggak bisa ngerjain lainnya.
Banyak yang suruh taruh aja di kasur,taruh di stroller dll nanti biar biasa.no mention. Tapi saya pikir kapan lagi juga saya bisa gendong anak? Besar dikit pasti gak mau itu dah. Lagipula aktivitas gendong2 bikin bonding yang kuat lo.. anak juga relatif lebih nggak rewel. Cuman gempor aja.hehe… sampai sekarang saya kalau memang bisa ya selalu gendong si cilik. Tapi berhubung uda berat bgt dan udah bisa duduk ya sering ditaruh stroller juga sambil mainan. Atau di kasur aja biar gia gegulingan ngegym. Kalau nggak gitu motorik kasarnya nggak berkembang juga kan.

6. Digundul vs tidak
Harusnya ini di muka, bareng sama poin 7 dibawah. Saya tidak menggundul gia tanpa paksaan. Alasannya : ayahnya tidak mengizinkan dan belum ada tendensi apapun yang mendesak agar supaya digundul. Jadi ya sudah nggak saya gundul.hehe… diomongin orang jelas bangeettt…. tinggal senyum dan menulikan diri biasanya.he

7. Ditindik vs tidak
Apalagi yang ini. Ini memang saya sendiri yang nggak mau. Dan didukung ayahnya juga. Hoho… saya tidak suka perhiasan apalagi kalau dipakai bayi, saya tidak mau melukai anak saya dgn sengaja tanpa persetujuannya sendiri, saya juga hanya memandangnya sebagai produk budaya yang tidak harus dilakukan. Itu. Kalau orang nanya dan memandang remeh, udah lah,,cape ngeladenin… → pernah dibahas di fb saya.

8. Imunisasi vs tidak
Saya pro vaksin. Tapi percaya atau nggak saya sempet antivaks duluuu pas kuliah. Pas getol2nya belajar agama tanpa diimbangi ilmu dunia. Untung makin kesininya saya sadar. Hehe… malah suami yang rada ogahan. Ini imunisasi yang non subsidi saya pingiiiiin sekali sebenernya. Tapi mahal😦. Dan sumber dana utama saya kan dari suami, jadi proposalnya susah tembuss. Di sini saya sering merasa perlu punya uang pribadi yang bisa saya pakai sesuka hati. Ada sih sebenernya. Tapi dengan harga segitu tetep nggak sumbut. Lagian kalau suami malah sewot kan malah nggak baik. Yah minimal utk imunisasi subsidinya tetep saya perjuangkan harus dapet! Toh utk lainnya bisa dikejar . Dan saya ingin tetap kejar kapanpun ada kesempatan. Masih pilih2 juga lah mana yg dimau… macam typhoid..varicella..hpv..mmr.. loh kok semua?hohoo pentingkah semua?

9. Dst (akan makin bertambah seiring bertambahnya umur si kecil)

Kira2 itu sih pilihan-pilihan yang ruwet aja 6 bulan terakhir ini.. cape,kesel hati dan kesel badan, putar otak, senam mulut (debat), dsb nggak bisa saya hindari. Tapi toh ujung2nya saya selalu senang melihat si kecil tumbuh sehat dan ceria..🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s